Minggu, 27 Mei 2012

Pendeta Jim Bakker: Saya bersalah.


Saat mendengar pembebasan bersyarat saya (1993), saya menyelesaikan studi saya tentang semua kata-kata Yesus dalam Perjanjian Baru. Saya terkejut, setelah berbulan-bulan belajar, saya menyimpulkan bahwa tidak ada satu hal baik pun yang Yesus katakan tentang uang. Sebagian besar pernyataan Yesus tentang kekayaan, kemakmuran, dan mendapatkan hal material berada dalam konteks negatif. Bahkan “Anak yang hilang,” salah satu cerita favorit saya. Saya segera menyadari bahwa cerita dimulai dengan si bungsu berkata kepada ayahnya, “Berikan kepada saya !!! Beri kepada saya bagian warisan saya.” Lukas 15 : 12 — “ Kata yang bungsu kepada ayahnya: Bapa, berikanlah kepadaku bagian harta milik kita yang menjadi hakku. Lalu ayahnya membagi-bagikan harta kekayaan itu di antara mereka.” Dia bahkan tidak mengatakan, “Tolong beri aku.” Dia hanya menuntut. Tak lama, pemuda itu mendarat di kandang babi itu. Saya mulai melihat bahwa cara tercepat untuk masuk ke kandang babi dimulai dengan “Beri saya”.

Saya kagum akan wahyu “baru” itu, tapi di luar itu, saya sangat prihatin. Dampak sebenarnya dari kata-kata Yesus tentang uang yang mengenai pada hati dan pikiran saya, membuat saya menjadi mual. Saya salah. Saya salah !!! Salah dalam gaya hidup saya, tentu, tapi lebih mendasar, salah dalam pemahaman saya mengenai berita sejati Alkitab. Bukan saja saya salah, tapi apa yang saya ajar adalah kebalikan dari apa yang Yesus ajarkan. Itulah yang membuat hancur hati saya, ketika saya sadar bahwa saya benar-benar telah bertentangan dengan Kristus, saya merasa ngeri.

Selama bertahun-tahun saya telah menganut dan mendukung suatu injil yang oleh kaum skeptis telah dicap sebagai “Injil Kemakmuran.” Saya tidak keberatan dengan label itu, sebaliknya, saya malah bangga karenanya. “Anda benar !!!” Saya akan mengatakan kepada para pengkritik : “Saya mengkhotbahkan dan menghidupinya !!! Saya percaya pada Tuhan yang ingin memberkati umat-Nya. Lihat semua orang kudus yang kaya dalam Perjanjian Lama.! Dan Perjanjian Baru dengan jelas mengatakan bahwa di atas segalanya, Tuhan ingin kita makmur bahkan jiwa kita makmur. Jika jiwa Anda makmur, Anda harus makmur secara materi juga !!!

Saya bahkan sampai ke titik di mana saya mengajar orang di PTL. “Jangan berdoa,” Tuhan, jadilah kehendak-Mu, ‘ ketika Anda berdoa untuk kesehatan atau kekayaan. Anda sudah tahu itu adalah kehendak Allah bagi Anda untuk memiliki hal-hal itu. Meminta Tuhan untuk mengkonfirmasi kehendak-Nya ketika Dia sudah memberitahu Anda apa kehendak-Nya bagi Anda adalah sebuah ‘penghinaan’ terhadap Tuhan. Seolah-olah Anda tidak benar-benar mempercayai-Nya. Daripada berdoa ‘Jadilah kehendak-Mu’, kalau Anda ingin mobil baru, Anda tinggal mengklaimnya. Pastikan Anda berdoa secara spesifik dan katakan kepada Tuhan warna apa yang Anda inginkan juga.”

Sebuah arogansi !!! Sebuah kebodohan !!! Sebuah dosa !!! Alkitab mengatakan seharusnya kita tidak boleh memberanikan diri mengatakan seperti itu kepada Allah, tetapi kita harus mengatakan, “Jika Tuhan menghendakinya, kami akan hidup dan berbuat ini dan itu.” Yakobus 4 : 15.

Saya mungkin tidak sebegitu mencolok tentang hal itu, tapi saya sering mengkhotbahkan ‘pesan kemakmuran’ di Heritage USA (tempat retreat) dan dalam program televisi kami PTL (Praise The Lord). Tapi ketika saya mulai mempelajari Kitab Suci lebih mendalam di penjara, sesuatu yang membuat saya malu dan malu untuk mengakui bahwa saya jarang mengambil waktu untuk mempelajari Kitab Suci karena kesibukan dalam melayani dan membangun PTL, saya sangat tertekan dengan apa yang saya temukan. Saya menyadari bahwa selama bertahun-tahun saya membantu menyebarkan suatu penipuan, bukan Injil yang benar, suatu injil yang lain !!! “Tuhan ingin Anda menjadi kaya” suatu injil yang menyatakan orang Kristen harus memiliki yang terbaik karena kita adalah anak-anak Allah, “Anak-Anak Raja”. Dan bukankah seharusnya anak-anak Raja memiliki yang terbaik yang ditawarkan dunia ini ?

Semakin saya mempelajari Alkitab, bagaimanapun, saya harus mengakui bahwa pesan kemakmuran tidak sejalan dengan Kitab Suci. Hati saya hancur saat berpikir bahwa saya telah menyesatkan begitu banyak orang. Saya sangat terkejut bahwa saya bisa begitu salah, dan saya sangat bersyukur bahwa Allah tidak memukul saya mati sebagaimana selayaknya seorang nabi palsu !!!

Bagaimana saya bisa mengajar dan bahkan menulis buku tentang subjek tentang “Bagaimana menjadi kaya” ketika Yesus berbicara begitu jelas tentang bahaya dari kekayaan duniawi ? Salah satu pernyataan Yesus yang terus menggema di kepala dan hati saya adalah dalam perumpamaan tentang penabur, di mana Yesus mengatakan bahwa “Lalu kekuatiran dunia ini dan tipu daya kekayaan dan keinginannya akan hal yang lain masuklah dan menghimpit firman itu sehingga tidak tidak berbuah.” (Markus 4 : 19). Tipu daya kekayaan !!! Semakin saya memikirkannya, semakin saya harus mengakui bahwa saya telah jatuh ke dalam perangkap itu. Saya telah membiarkan pencarian harta benda dan tipu daya kekayaan dan nafsu untuk hal-hal materi menahan Firman Allah dalam kehidupan saya sendiri dan dalam kehidupan anggota keluarga saya dan rekan kerja saya.

Di penjara, saya memutuskan untuk menggali Kitab Suci lebih lanjut untuk melihat apa lagi yang Yesus katakan tentang uang. Saya melihat bahwa Dia berkata dalam Matius 6 : 19 - 21
6:19 "Janganlah kamu mengumpulkan harta di bumi; di bumi ngengat dan karat merusakkannya dan pencuri membongkar serta mencurinya.
6:20 Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di sorga; di sorga ngengat dan karat tidak merusakkannya dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya.
6:21 Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada.

Di bagian Alkitab lainnya, Matius 6 : 24 — “ Tak seorang pun dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon."

Matius 6 : 31 - 33
6:31 Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai?
6:32 Semua itu dicari bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu yang di sorga tahu, bahwa kamu memerlukan semuanya itu.
6:33 Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.

Dalam bagian yang sama, saya menemukan bahwa prioritas Allah itu jauh berbeda dari apa yang saya cari dahulu. Ajaran lain Yesus yang juga menegur langsung hati saya. Lukas 6 : 24 — “ Tetapi celakalah kamu, hai kamu yang kaya, karena dalam kekayaanmu kamu telah memperoleh penghiburanmu.”

Matius 16 : 24 — “ Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.”

Ayat ini secara dramatis menggambarkan secara kontras antara apa yang Yesus ajarkan dan apa yang telah saya ajarkan. Saya telah mengajarkan bahwa orang Kristen dapat memiliki yang terbaik dari kedua dunia, yang terbaik yang dunia ini tawarkan dan yang surga tawarkan. Yesus berkata, “Sangkallah dirimu sendiri.”

Di dalam sel, saya mempelajari Alkitab sampai larut malam. Seringkali saat matahari terbit di ufuk timur, saya masih meneliti Kitab Suci. Semakin saya mempelajarinya, semakin saya harus menghadapi kenyataan mengerikan: Saya telah mengkhotbahkan doktrin palsu selama bertahun-tahun dan bahkan saya tidak mengetahuinya !!!

Tragisnya, saya sudah terlambat, untuk mengakui pada PTL bahwa saya telah melakukan hal yang berlawanan dengan yang Yesus ajarkan yaitu saya mengajarkan orang untuk jatuh cinta dengan uang. Yesus tidak pernah menyamakan berkat-berkat-Nya dengan hal-hal materi, tapi saya telah melakukan hal itu. Saya telah meletakkan begitu banyak penekanan pada hal-hal materi, saya secara halus mendorong orang untuk menempatkan hati mereka pada hal-hal materi, daripada kepada Yesus.

Saya mulai berbagi beberapa hal yang saya pelajari dengan beberapa narapidana Kristen. Saya terkejut oleh tanggapan mereka. Alih-alih menjadi gembira bahwa saya akhirnya datang ke sebuah pengetahuan tentang kebenaran, mereka terkejut bahwa saya mengingkari apa yang mereka anggap sebagai prinsip-prinsip rohani yang jelas yang diajarkan oleh hamba-hamba Allah yang tulus.

“Ya, tetapi bukankah Yesus juga mengatakan bahwa Ia datang supaya kita memiliki hidup yang berkelimpahan ?” tanya David, seorang yang mendukung teologi kemakmuran. Kami beralih ke Yohanes 10:10 dan membaca, “Aku datang supaya mereka memiliki hidup dan bahwa mereka mungkin memiliki lebih berlimpah.” Itu adalah pernyataan yang luar biasa oleh Yesus sendiri, jadi aku bisa dengan mudah melihat bagaimana David mengaitkannya dengan kemakmuran material. Ketika kami mencari kata-kata dalam kamus bahasa Inggris - Yunani, bagaimanapun, kami menemukan bahwa kata Yunani untuk “hidup” digunakan dalam ayat ini adalah zoe, sebuah kata yang menunjukkan “hidup dalam roh dan jiwa” bukan bios dunia yang digunakan untuk mengacu ke fisik, kehidupan material. Dari dua kata, zoe biasanya dianggap kata, lebih mulia lebih tinggi. Pada dasarnya, Yesus berkata, “Saya ingin Anda untuk memiliki hidup yang berkelimpahan dalam roh, yang tertinggi dan terbaik untuk Anda.”

“Hei, ayat yang ini tidak ada hubungannya dengan kemakmuran materi,” kata David, seperti cahaya yang menghidupkan hati dan pikirannya. “Jika hidup berkelimpahan berarti memiliki rumah, mobil, kekayaan, pesta dan hiburan, maka saya kira dunia sedang mengalami hidup yang berkelimpahan Namun, kita memiliki lebih banyak kebencian, penyakit, dan rasa sakit dari sebelumnya..” “Tidak hanya itu,” seru Jorge, seorang pria Spanyol dengan senyum lebar yang telah masuk ke sel saya dan sedang bersandar berlawanan dengan ranjang sambil mengawasi David dan saya mencari melalui buku-buku referensi Alkitab, “Tetapi jika Anda mengukur betapa Tuhan mengasihi Anda dengan berapa banyak uang yang Anda miliki, atau apa jenis mobil yang Anda kendarai, atau seberapa besar rumah Anda tinggal, apa yang terjadi ketika semua hal-hal itu lenyap ?”

Malam harinya sepulang kerja, David dan Jorge sudah kembali. David telah berbicara dengan pacar Kristennya di telepon sore itu dan ia berkata kepadanya, “Tentu saja Tuhan ingin kita makmur, David. Kau tahu. Alkitab bahkan mengatakan demikian dalam 3 Yohanes 1 : 2.” Aku tahu ayat itu dengan baik. Jelas ayat favorit saya “ayat kemakmuran” selama bertahun-tahun, itu adalah ayat utama Perjanjian Baru di mana saya telah membangun pesan kemakmuran saya dan gaya hidup. Ayat ini berbunyi : “Saudaraku yang kekasih, aku berdoa, semoga engkau makmur dan sehat-sehat saja dalam segala sesuatu, sama seperti jiwamu makmur.” Beloved, I wish above all things that thou mayest prosper and be in health, even as thy soul prospereth (King James Version).

Saya telah mengkhotbahkan ayat ini untuk sebagian besar pelayanan saya. Dikatakan persis apa yang saya percaya – bahwa Tuhan ingin umat-Nya makmur, dan saya mengartikan itu berarti makmur secara finansial dan material, dengan kata lain, untuk menjadi kaya. Sekali lagi, saya tidak pernah benar-benar memeriksa arti sebenarnya dari teks tersebut, dan aku tidak pernah serius mempertimbangkan mengapa ayat ini, pada permukaan bagaimanapun, tampaknya bertentangan dengan begitu banyak dari apa yang Perjanjian Baru katakan di tempat lain. Aku hanya menarik ayat ini keluar dari konteks dan mengartikannya – secara harfiah !!!

“Aku tiba-tiba teringat salah satu dosen Alkitab saya yang memperingatkan saya untuk tidak pernah untuk mencari kata-kata Alkitab dalam sebuah kamus bahasa Inggris, karena kata-kata mungkin memiliki arti yang sama sekali berbeda daripada di Alkitab bahasa aslinya. Aku menarik kamus Alkitab dan leksikon Yunani dari rak. Kami melihat arti dari kata’ makmur’. Kami menemukan kata yang diterjemahkan “kesejahteraan” dalam King James Version dari Alkitab berasal dari eudoo, kata Yunani, yang terdiri dari dua kata akar Yunani, eu, yang berarti “baik,” dan hodos, yang berarti “jalan, atau rute, kemajuan, atau perjalanan.” Kami tidak menemukan referensi tunggal dalam bahasa Yunani untuk uang, kekayaan atau keuntungan materi dari kata makmur seperti yang diterjemahkan dalam King James Version.

Rasul Yohanes hanya berkata, “Saya berharap Anda memiliki sebuah perjalanan yang baik, aman, dan sehat sepanjang hidup Anda, bahkan ketika jiwa Anda memiliki perjalanan yang baik dan aman ke surga.” Yohanes tidak mengatakan “Di atas segalanya, saya ingin Anda menjadi kaya Di atas segalanya, Anda harus makmur dan menghasilkan uang...” Pernyataan itu bahkan tidak terpikir dalam arti sebenarnya dari ayat itu.

Rasul Yohanes mengatakan sesuatu yang sangat mirip ketika ia berkata, “Saudaraku yang terkasih, aku berharap atas segala sesuatu supaya engkau beruntung dan berada dalam kesehatan, bahkan seperti jiwamu.” Itu, ucapan keinginan doa dari rasul, bukan prinsip menyarankan orang Kristen harus kaya.

Saya telah menggunakan ayat ini sendiri dalam banyak hal dan pesan yang saya kothbahkan di kitab Ulangan 8 : 18 — “ Tetapi haruslah engkau ingat kepada TUHAN, Allahmu, sebab Dialah yang memberikan kepadamu kekuatan untuk memperoleh kekayaan, dengan maksud meneguhkan perjanjian yang diikrarkan-Nya dengan sumpah kepada nenek moyangmu, seperti sekarang ini.”

Pada pandangan pertama, ayat itu tampaknya mendukung gagasan bahwa Allah adalah yang memberikan kita kekuatan untuk menjadi kaya. Ketika David dan saya membaca ayat dalam konteks keseluruhan Ulangan 8 : 1 - 18, bagaimanapun, itu mengambil arti yang berbeda. Kami menyadari bahwa apa yang sebenarnya Allah katakan kepada umat-Nya dalam bagian ini adalah, “Ketika Aku membawa kamu keluar dari Mesir ke Tanah Perjanjian dan kamu menikmati berkat-berkat yang telah Aku berikan kepadamu, jangan berpikir bahwa kamu telah berhasil karena kekuatanmu sendiri. Jangan katakan bahwa itu adalah kekuatanmu sendiri, bahwa kamu melakukan semuanya ini sendiri.” Tuhan kemudian memperingatkan umat-Nya untuk mengingat bahwa Dia adalah layak menerima kemuliaan. Apa yang Tuhan ingin katakan adalah “Ketika kamu masuk ke Tanah Perjanjian, jangan lupa siapa yang membawamu ke sana dan memberikan kepadamu segala sesuatu yang kamu miliki.”

David dan saya menggali kata-kata dalam bagian ini, terutama melihat pada kata diterjemahkan kekayaan. Dengan melihat ‘kekayaan’ dalam leksikon Ibrani, kami menemukan bahwa kata itu berasal dari ‘chayil’ kata Ibrani yang digunakan 232 kali dalam Perjanjian Lama. Dalam hampir setiap kasus, kata tersebut dimaksudkan untuk menyiratkan, “kekuatan, kekuasaan, kemampuan, kebajikan, keberanian,” dan, oh, ya: “kekayaan.” Hal yang paling sering digunakan adalah untuk menggambarkan pria dan wanita yang gagah berani dan tentara.

Seperti David dan saya membaca bagian dengan pemahaman baru, kami menyimpulkan bahwa Tuhan tidak mengatakan, “Aku adalah yang memberikan kekayaan.” Apa yang benar-benar Dia katakan adalah: “Ingat, Tuhanlah yang telah memberimu kekuatan untuk menerima semua yang kamu miliki, Dialah yang telah memberimu kekuatan. Dia adalah Tuhan yang telah memberimu rumah, tanah, atau lainnya.. harta.”

Saya mengakui, di masa lalu saya telah menggunakan ayat ini untuk membuatnya terdengar seolah-olah itu kehendak Tuhan untuk membuat semua orang kaya dan jika salah satu dari umat-Nya yang miskin itu mungkin karena kurangnya iman atau tidak menerapkan “formula” Alkitab dengan benar. Itu penafsiran yang tidak benar dari bagian itu. Ya, sebenarnya Allah yang memberikan kita kekuatan untuk menerima semua yang kita miliki, tetapi untuk menganggap bahwa Dia ingin semua umat-Nya untuk menjadi kaya berdasarkan Alkitab ini merupakan suatu usaha pelegitimasian yang tidak benar terhadap kebenaran itu.

Setelah David dan saya mempelajari Alkitab tentang kekayaan materi, ia menjadi yakin bahwa Alkitab tidak mengajarkan bahwa Allah menginginkan kita untuk menjadi kaya harta benda. “Tapi Jim, bukankah Tuhan ingin memberkati umat-Nya?” Tanya David. “Tentu saja,” jawabku, “Tapi kita tidak harus memutar ke dalam Alkitab ke dalam mengatakan sesuatu yang tidak tepat. Ada banyak ayat-ayat dalam Alkitab yang memberitahu kita bahwa Allah akan menyediakan bagi kita, dan sebagai kita menghormati Dia dengan menggunakan sumber daya yang Dia berikan kepada kita untuk kemuliaan-Nya, Dia akan terus mencurahkan berkat-berkat yang lebih besar atas kita.” (Bakker kemudian mengutip Maleakhi 3 : 10 - 11, 2 Korintus 9 : 6)

Allah telah berjanji untuk memberkati orang-orang yang mengutamakan Tuhan dalam hidupnya. Prinsip ini tidak pernah berubah. Saya masih percaya bahwa Tuhan memberkati umat-Nya dan akan memenuhi kebutuhan mereka. Tuhan tidak ingin kita menyamakan uang hanya dengan kesalehan. Bahkan, Rasul Paulus berkata bahwa dalam 1 Timotius 6 : 3, 5 - 6
6:3 Jika seorang mengajarkan ajaran lain dan tidak menurut perkataan sehat -- yakni perkataan Tuhan kita Yesus Kristus -- dan tidak menurut ajaran yang sesuai dengan ibadah kita,
6:5 percekcokan antara orang-orang yang tidak lagi berpikiran sehat dan yang kehilangan kebenaran, yang mengira ibadah itu adalah suatu sumber keuntungan.
6:6 Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan besar.

Sebab kita tidak membawa sesuatu apa ke dalam dunia dan kitapun tidak dapat membawa apa-apa ke luar
Untuk pertama kalinya, aku mulai benar-benar mengerti apa yang Paulus maksudkan ketika ia menulis : 1 Timotius 6 : 8 - 11
6:8 Asal ada makanan dan pakaian, cukuplah.
6:9 Tetapi mereka yang ingin kaya terjatuh ke dalam pencobaan, ke dalam jerat dan ke dalam berbagai-bagai nafsu yang hampa dan yang mencelakakan, yang menenggelamkan manusia ke dalam keruntuhan dan kebinasaan.
6:10 Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka.
6:11 Tetapi engkau hai manusia Allah, jauhilah semuanya itu, kejarlah keadilan, ibadah, kesetiaan, kasih, kesabaran dan kelembutan.

Selama bertahun-tahun saya mengomentari bagian Alkitab itu. Saya mengabaikannya, membuat alasan untuk itu, atau mencoba untuk memberi penjelasan yang berbeda. Saya menolak untuk menerima penafsiran yang benar. Sekarang saya melihat bahwa pesan itu benar ada sepanjang waktu, sehingga jelas bahwa seorang anak kecil bisa melihat dan memahaminya. Saya salah !!!

Saya telah mempengaruhi begitu banyak orang untuk menerima “pesan kemakmuran,” Saya sekarang merasa bahwa saya punya tanggung jawab untuk memberitahu teman-teman saya apa yang saya telah pelajari dari studi saya di Alkitab. Beberapa orang terkejut saat mengetahui saya – orang yang mereka anggap sebagai penyebar utama pesan kemakmuran – telah mengingkari pengajaran saya sebelumnya. Lainnya menulis tentang saya dengan sangat senang bahwa saya “akhirnya telah melihat terang.”

Saya tahu apa yang Tuhan telah dengan sangat jelas tunjukkan kepada saya dari Firman-Nya. Saya telah mempelajari setiap kata Yesus selama dua tahun, dan saya yakin bahwa pesan kemakmuran adalah suatu penyimpangan dan paling buruk, suatu “injil lain” yang berlawanan dengan Injil Yesus Kristus. Meskipun saya masih percaya Tuhan memberkati umat-Nya, pesan kemakmuran yang telah saya khotbahkan selama bertahun-tahun itu salah.

Catatan :
Pendeta Jim Bakker adalah seorang tele-evangelist yang terkenal dengan acara televisinya PTL (Praise the Lord)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar